Ahad, 30 Mei 2010

Fadhilat Bercium???


Ahli perubatan mendapati bahwa berciuman baik untuk kesihatan..
Bercium itu bukan hanya membuat seseorang merasa senang, tapi juga efektif melawan banyak penyakit. Apa saja keuntungan berciuman bagi
kesihatan?

* Berciuman dalam waktu lama boleh membantu sistem sirkulasi kita.Ketika berciuman, detak jantung makin cepat hingga 110 degupan jantung per minit.

* Setelah berciuman, paru-paru bekerja lebih keras. Kira-kira 60 tarikan nafas per minit, dibandingkan dalam nafas normal, hanya 20 kali tarikan nafas per minit. Ini baik untuk mencegah sakit paru-paru.

* Beberapa doktor gigi percaya, bahawa berciuman merupakan tindakan pencegahan gigi berlubang. Berciuman menstimulasi air liur yang boleh
menghancurkan asam yang menutupi gigi.

* Berciuman yang berlangsung lebih dari 3 minit membantu kita melawan stress. Bercium dalam waktu lama boleh menghancurkan hormon stress.

lagi... kelebihan berciuman .....huhuhu!

1. Pasangan yang memberi ciuman perpisahan setiap pagi kepada pasangan
hidupnya rata-rata memiliki waktu 5 tahun lebih lama dari yang tidak
melakukan rutin ini.

2. Berciuman baik untuk mendorong kepercayaan diri. Membuat seseorang
merasa dihargai dan memberi ketenangan diri.

3. Berciuman membakar kalori, 2-3 kalori per minit dan menggandakan tingkat metabolis. Ada yang mengatakan, bahwa dengan berciuman bergairah
tiga kali per hari (setidaknya 20 detik per ciuman) boleh membantu menghilangkan berat badan.

4. Berciuman dikenali sebagai penghilang stress. Berciuman penuh ghairah boleh menghilangkan ketegangan, mengurangi energi negatif, dan
memproduksi rasa sihat, menurunkan hormon stress.

5. Berciuman menggunakan setidaknya 30 otot wajah dan mencegah pipi kendur. Otot pipi yang menegang karena ciuman yang bergairah mampu membantu kulit lebih halus dan meningkatkan peredaran darah.

6. Berciuman baik untuk jantung, menurunkan tekanan darah dan
kolesterol.

7. Mereka yang sering berciuman jarang mendapat masalah perut.

8. Selama berciuman, antibiotik diproduksi tubuh dikeluarkan melalui air liur. Air liur juga dipercayai sebagai anestetik yang membantu mengurangi sakit.

Selamat bercium...hehehehe..

Rabu, 26 Mei 2010

Kisah Zina Anak Sayyidina Umar ibnu Khattab

Khalifah Sayyidina Umar ibnu Khattab terkenal dengan ketegasannya dalam menjalankan hukum-hukum Allah. Dengan sebab ketegasannya itulah, orang merasa segan dan hormat kepadanya.

Sayyidina Umar mempunyai beberapa orang anak laki-laki, di antaranya ialah Abdul Rahman bin Umar. Ia juga terkenal dengan panggilan Abu Syahamah.

Suatu hari Abu Syahamah diuji oleh Allah dengan satu penyakit yang dideritainya selama kira-kira setahun. Berkat kesabaran dan usahanya akhirnya penyakit tersebut dapat disembuhkan.

Sebagai mensyukuri dan tanda gembira terlepas dari ujian Allah ini, Abu Syahamah yang sudah lama tidak keluar rumah itu menghadiri majlis jamuan besar-besaran di sebuah rumah perkampungan Yahudi atas jemputan kawan-kawannya yang juga terdiri daripada kaum Yahudi. Abu Syahamah dan kawan-kawannya berpesta sehingga lupa kepada larangan Allah dengan meminum arak sehingga mabuk.

Dalam keadaan mabuk itu, Abu Syahamah pulang melintasi pagar kaum Bani Najjar. Dia ternampak seorang perempuan Bani Najjar sedang berbaring, lalu mendekatinya dengan maksud untuk memperkosa. Apabila perempuan itu mengetahuinya dia berusaha untuk melarikan diri sehingga berjaya mencakar muka dan mengoyakkan baju Abu Syahamah. Malangnya dia tidak berdaya dan berupaya menahan Abu Syahamah yang sudah dikuasai oleh syaitan. Akhirnya terjadilah perkosaan.

Akibat perkosaan tersebut perempuan itu hamil. Setelah sampai masanya anak yang dikandung oleh perempuan itu pun lahir, lalu dibawa ke Masjid Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam untuk mengadap Amirul Mukminin bagi mengadukan hal kejadian yang menimpa dirinya. Kebetulan yang menjawat jawatan khalifah pada waktu itu ialah Sayyidina Umar ibnu Khattab.

"Wahai Amirul Mukminin, ambillah anak ini kerana engkaulah yang lebih bertanggungjawab untuk memeliharanya daripada aku."
Mendengar kenyataan tersebut, Sayyidina Umar merasa terkejut dan hairan. Perempuan itu berkata lagi: "Anak damit ini adalah keturunan darah daging anak tuan yang bernama Abu Syahamah."

Sayyidina Umar bertanya: "Dengan jalan halal atau haram?"

Perempuan itu dengan berani menjawab: "Ya Amirul Mukminin, Demi Allah yang nyawaku di tanganNya, daripada pihak aku anak ini halal dan daripada pihak Abu Syahamah, anak ini haram."

Sayyidina Umar semakin kebingungan dan tidak faham maksud perempuan Bani Najjar ini lalu menyuruh perempuan ini berterus terang.
Perempuan itu pun menceritakan kepada Sayyidina Umar peristiwa yang menimpa dirinya sehingga melahirkan anak itu.

Sayyidina Umar mendengar pengakuan perempuan itu sehingga menitiskan air mata.
Kemudian Sayyidina Umar menegaskan: "Wahai perempuan jariyah (jariyah adalah panggilan budak perempuan bagi orang Arab ) , ceritakanlah perkara yang sebenarnya supaya aku dapat menghukum perkara kamu ini dengan sebenar-benarnya dan seadil-adilnya."

Perempuan itu menjawab: "Ya Amirul Mukminin, penjelasan apa yang tuan kehendaki daripadaku? Demi Allah!, Sesungguhnya aku tidak berdusta dan aku sanggup bersumpah di hadapan mushaf al-Qur'an."

Lalu Sayyidina Umar mengambil mushaf al-Qur'an dan perempuan itu pun bersumpah bermula dari surah al-Baqarah hingga surah Yassiin. Kemudian bertegas lagi: "Ya Amirul Mukminin, sesungguhnya anak ini adalah dari darah daging anakmu Abu Syahamah."
Kemudian Sayyidina Umar berkata: "Wahai jariyah! Demi Allah engkau telah berkata benar." Kemudian beliau berpaling kepada para sahabat, katanya "Wahai sekalian sahabat Rasulullah, aku berharap kamu semua tetap di sini sehingga aku kembali."
Tak lama kemudian Sayyidina Umar datang lagi sambil membawa wang dan kain untuk diberikan kepada perempuan malang itu: "Wahai jariyah, ambillah wang sebanyak tiga puluh dinar dan sepuluh helai kain ini dan halalkanlah perbuatan anakku terhadapmu di dunia ini dan jika masih ada lagi bakinya, maka ambillah sewaktu berhadapan dengan Allah nanti." Perempuan itu pun mengambil wang dan kain yang diberikan oleh Sayyidina Umar lalu pulang ke rumah bersama-sama dengan anaknya.

Setelah perempuan itu pulang Sayyidina Umar berkata kepada sahabat-sahabatnya: "Wahai sekalian sahabat Rasulullah, tetaplah kamu di sini sehingga aku kembali."
Sayyidina Umar terus pergi menemui anaknya Abu Syahamah yang ketika itu sedang menghadapi hidangan makanan. Setelah mengucap salam dia pun berkata: "Wahai anakku, hampirilah padaku dan marilah kita makan sama-sama. Tidakku sangka inilah hari terakhir bekalanmu untuk kehidupan dunia."

Mendengar perkataan ayahnya itu, Abu Syahamah terkejut seraya berkata, "Wahai ayahku, siapakah yang memberitahu bahawa inilah hari terakhir bekalanku untuk kehidupan dunia? Bukankah wahyu itu telah putus setelah wafatnya Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam."

Kata Sayyidina Umar: "Wahai anakku, berkata benarlah sesungguhnya Allah Maha Melihat dan Dia tidak dapat dilihat dengan pandangan mata dan Dialah Maha Luas Penglihatannya." Sambung Sayyidina Umar lagi: "Masih ingatkah engkau, hari semasa engkau pergi ke satu majlis di perkampungan Yahudi dan mereka telah memberikan kamu minum arak sehingga kamu mabuk? Kemudian dalam keadaan mabuk kamu pulang melintasi perkampungan Bani Najjar di mana engkau bertemu dengan seorang perempuan lalu memperkosanya? Berkata benarlah anakku, kalau tidak engkau akan binasa."
Abu Syahamah mendengar kenyataan ayahnya itu dengan perasaan malu sambil diam membisu. Dengan perlahan beliau membuat pengakuan: "Memang benar aku lakukan hal itu, tapi aku telah menyesal di atas perbuatanku itu."

Sayyidina Umar menegaskan: "Tiada guna bagimu menyesal setelah berbuat suatu kerugian. Sesungguhnya engkau adalah anak Amirul Mukminin tiada seorang pun yang berkuasa mengambil tindakan ke atas dirimu, tetapi engkau telah memalukan aku di hadapan sahabat Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam."
Kemudian Sayyidina Umar memegang tangan Abu Syahamah lalu membawa ke tempat para sahabat yang sudah sekian lama menunggu.

"Mengapa ayahanda melakukan ini?" Tanya Abu Syahamah.
"Kerana aku mahu tunaikan hak Allah semasa di dunia supaya aku dapat lepas daripada dituntut di akhirat kelak," jawab Sayyidina Umar dengan tegas.
Abu Syahamah dengan cemas merayu: "Wahai ayahandaku, aku mohon dengan nama Allah, tunaikanlah hak Allah itu di tempat ini, jangan malukan aku di hadapan sahabat Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam."

Jawab Sayyidina Umar: "Engkau telah membuat malu dirimu sendiri dan engkau telah menjatuhkan nama baik ayahmu."
Apabila sampai di hadapan para sahabat mereka pun bertanya: "Siapakah di belakangmu wahai Amirul Mukminin?" Jawab Sayyidina Umar: "Wahai sahabatku, sesungguhnya di belakang aku ini adalah anakku sendiri dan dia telah mengaku segala perbuatannya, benarlah perempuan yang menyampaikan khabar tadi."
Kemudian Sayyidina Umar memerintah budaknya (hambanya): "Wahai Muflih, pukullah anakku Abu Syahamah, rotanlah dia sehingga dia merasa sakit, jangan kasihani dia, setelah itu kamu aku merdekakan kerana Allah."

Muflih agak keberatan untuk melakukannya kerana khuatir tindakannya itu akan memberi mudharat kepada Abu Syahamah, tetapi terpaksa mengalah apabila diperintah oleh Sayyidina Umar. Tatkala dia memukul Abu Syahamah sebanyak sepuluh kali, kedengaranlah Abu Syahamah dalam kesakitan: "Wahai ayahandaku, rasanya seperti api yang menyala pada jasadku."
Jawab Sayyidina Umar: "Wahai anakku, jasad ayahmu ini terasa lebih panas dari jasadmu."
Kemudian Sayyidina Umar memerintah Muflih memukul sebanyak sepuluh rotan lagi. Berkata Abu Syahamah: "Wahai ayahandaku, tinggalkanlah aku supaya aku dapat mengambil sedikit kesenangan."

Jawab sayyidina Umar: "Seandainya ahli neraka dapat menuntut kesenangan, maka aku pasti akan berikan kepadamu kesenangan."
Setelah itu Sayyidina Umar menyuruh Muflih memukul Abu Syahamah sebanyak sepuluh rotan lagi. Abu Syahamah merayu: "Wahai ayahandaku aku mohon kepadamu dengan nama Allah, tinggalkanlah aku supaya aku dapat bertaubat."
Jawab Sayyidina Umar dengan pilu: "Wahai anakandaku, apabila selesai aku menjalankan hak Allah, jika engkau hendak bertaubat pun maka bertaubatlah dan jika engkau hendak melakukan dosa itu lagi pun maka lakukanlah dan engkau akan dipukul seumpama ini lagi."
Selanjutnya Sayyidina Umar menyuruh Muflih memukul Abu Syahamah sebanyak sepuluh kali sebatan lagi.

Abu Syahamah terus merayu: "Wahai ayahandaku, dengan nama Allah aku mohon kepadamu berilah aku minum seteguk air."

Sayyidina Umar menjawab dengan tegas: "Wahai anakandaku, seandainya ahli neraka dapat meminta air untuk diminum, maka aku akan berikan padamu air minum."

Perintah Sayyidina Umar diteruskan dengan meminta Muflih memukul lagi sebanyak sepuluh rotan. Abu Syahamah mohon dia dikasihani: "Wahai ayahandaku, dengan nama Allah aku mohon kepadamu kasihanilah aku."

Sayyidina Umar dengan sayu menjawab: "Wahai anakandaku, kalau aku kasihankan kamu di dunia, maka engkau tidak akan dikasihani di akhirat."

Sayyidina Umar selanjutnya memerintahkan Muflih memukul lagi sebanyak sepuluh kali sebatan. Abu Syahamah dengan nada yang lemah berkata: "Wahai ayahandaku, tak kasihankah ayahanda melihat keadaan aku begini sebelum aku mati?"

Sayyidina Umar menjawab: "Wahai anakandaku, aku akan hairan kepadamu sekiranya engkau masih hidup dan jika engkau mati kita akan berjumpa di akhirat nanti."

Sayyidina Umar terus memerintahkan Muflih memukul lagi sebanyak sepuluh rotan. Dalam keadan semakin lemah Abu Syahamah berkata; "Wahai ayahandaku, rasanya seperti sudah sampai ajalku....."

Sayyidina Umar dengan perasaan sedih berkata: "Wahai anakandaku, jika engkau bertemu Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam, sampaikan salamku kepadanya, katakan bahawa ayahandamu memukul dirimu sehingga kau mati."

Di saat yang semakin hiba ini Sayyidina Umar terus menyuruh Abu Muflih memukul lagi sebanyak sepuluh kali rotan. Setelah itu Abu Syahamah dengan kudrat yang semakin lemah berusaha memohon simpati kepada para hadirin: "Wahai sekalian sahabat Rasulullah, mengapa kamu tidak meminta pada ayahandaku supaya memaafkan aku saja?"

Kemudian salah seorang sahabat pun menghampiri Sayyidina Umar dan berkatas: "Wahai Amirul Mukminin, hentikanlah pukulan ke atas anakmu itu dan kasihanilah dia."

Sayyidina Umar dengan tegas berkata: "Wahai sekalian sahabat Rasulullah, apakah kamu tidak membaca ayat Allah dalam surah an-Nuur ayat 2 ::

Maksudnya:

"Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali sebat; dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum ugama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat; dan hendaklah disaksikan hukuman seksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman. "

Mendengar penjelasan Sayyidina Umar itu, sahabat Rasulullah pun diam tidak membantah, sementara itu Sayyidina Umar terus memerintah Muflih memukul sepuluh sebatan lagi.
Akhirnya Abu Syahamah mengangkat kepala dan mengucapkan salam dengan suara yang sangat kuat sebagai salam perpisahan yang tidak akan berjumpa lagi sehingga hari kiamat.

Kemudian berkata Sayyidina Umar: "Wahai Muflih, pukullah lagi sebagai menunaikan hak Allah." Muflih pun meneruskan pukulan untuk ke seratus kalinya.

"Wahai Muflih, cukuplah pukulanmu itu," perintah Sayyidina Umar apabila melihat anaknya tidak bergerak lagi. Setelah itu Sayyidina Umar mengisytiharkan: "Wahai sekalian umat Islam, bahawasanya anakku Abu Syahamah telah pergi menemui Allah." Mendengar pengumuman itu ramailah umat Islam datang ke masjid sehingga masjid menjadi sesak. Ada di antara mereka sedih dan terharu, malah ramai yang menangis melihat peristiwa tersebut.

Menurut sumber lain, daripada Kitab Sirah Umar bin al-Khattab al-Khalifatul Rasyid umumnya masyarakat berpendapat kematian Abu Syahamah adalah disebabkan oleh pukulan rotan ayahnya sendiri Sayyidina Umar Radhiallah 'Anhu.

Setelah selesai jenazah Abu Syahamah dikebumikan, pada malamnya Ibnu Abbas Radhiallahu 'Anhuma bermimpi bertemu dengan Rasulullah Sallalllahu 'Alaihi Wasallam yang wajah baginda seperti bulan purnama, berpakaian putih manakala Abu Syahamah duduk di hadapan baginda dengan berpakaian hijau. Setelah itu Rasululah Sallallahu 'Alaihi Wasallam berkata: "Wahai anak bapa saudaraku, sampaikan salamku pada Umar dan beritahu kerpadanya bahawa Allah telah membalas setiap kebajikannya kerana tidak mencuai-cuaikan hak Allah dan suatu kebahagiaan baginya sebab Allah telah menyediakan baginya beberapa mahligai dan beberapa bilik di dalam Jannatun Na'im. Bahawa sesungguhnya Abu Syahamah telah sampai pada tingkatan orang-orang yang benar di sisi Allah Yang Maha Kuasa.

Isnin, 24 Mei 2010

Kisah 5 Perkara Aneh

Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqah yang masyur. Suatu ketika dia pernah berkata, ayahku menceritakan bahawa antara Nabi-Nabi yang bukan Rasul ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara.

Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi diperintahkan yang berbunyi, "Esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat:-
1. Apa yang engkau lihat (hadapi) maka makanlah,
2. Engkau sembunyikan,
3. Engkau terimalah,
4. Jangan engkau putuskan harapan,
5. Larilah engkau daripadanya."

Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang pertama dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. Nabi kebingungan sambil berkata, "Aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan."
Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka Nabi pun mengambilnya lalu disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu. Dia pun mengucapkan syukur 'Alhamdulillah'.

Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan, lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang lalu ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut.

Maka berkatalah Nabi itu, "Aku telah melaksanakan perintahmu." Lalu dia pun meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu, mangkuk emas itu keluar semula dari tempat ia ditanam. Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang sedang mengejar seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata, "Wahai Nabi Allah, tolonglah aku."

Mendengar rayuan burung itu, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan ke dalam bajunya. Melihatkan keadaan itu, lantas burung helang itu pun datang menghampiri Nabi itu sambil berkata, "Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku mengejar burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku." Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk
menyelesaikan perkara itu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pehanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan dari dalam bajunya.

Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalananya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya. Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata, "Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini."

Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah S.W.T. bahawa,
1. Engkau makan itu ialah marah. Pada mulanya nampak besar seperti bukit tetapi pada akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal serta menahannya, maka marah itu pun
akan menjadi lebih manis daripada madu.
2. Semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, maka ia tetap akan nampak jua.
3. Jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya.
4. Jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu kepadanya meskipun kau sendiri berhajat.
5. Bau yang busuk itu ialah ghibah (menceritakan hal seseorang). Maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah."

Saudara-saudaraku, kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, sebab kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan kita sehari-hari. Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal orang lain. Haruslah kita ingat bahawa kata-mengata hal seseorang itu akan menghilangkan pahala kita, sebab ada sebuah hadis mengatakan di akhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia bertanya, "Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu." Maka berkata Allah S.W.T., "Ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu." Dengan ini haruslah kita sedar bahawa walaupun apa yang kita kata itu memang benar, tetapi kata-mengata itu akan merugikan diri kita sendiri. Oleh kerana itu, hendaklah kita jangan mengata hal orang walaupun ia benar.

Jumaat, 21 Mei 2010

Contohi 9 Siti Ini!

1) Siti Khadijah

- Beliau merupakan isteri Rasulullah s.a.w yang melahirkan anak-anak Rasulullah, setia dan menyokong Rasulullah walaupun ditentang hebat oleh orang-orang kafir dan musyrik, menghantarkan makanan kepada Baginda ketika Baginda beribadat di Gua Hira'.

2) Siti Fatimah

- Anak Rasulullah yang tinggi budi pekertinya. Sangat kasih dan setia kepada suaminya Ali karamallahu wajhah walaupun Ali miskin. Tidur berkongsikan 1 bantal dan kadang-kadang berbantalkan lengan Ali. Rasulullah pernah berkata aku takkan maafkan kamu wahai Fatimah sehinggalah Ali maafkan kamu.

3) Siti A'ishah

- Beliau isteri Rasulullah yg paling romantik. Sanggup berkongsi bekas makanan dan minuman dgn Rasulullah. Di mana Nabi s.a.w minum di situ beliau akan minum menggunakan bekas yang sama.

4) Siti Hajar

- Isteri Nabi Ibrahim yg patuh kpd suami dan suruhan Allah. Sanggup ditinggalkan oleh Nabi Ibrahim atas suruhan Allah demi kebaikan. Berjuang mencari air untuk anaknya Nabi Ismail (Pengorbanan seorang ibu mithali).

5) Siti Mariam

- Wanita suci yg mmg pandai menjaga kehormatan diri dan mempunyai maruah yang tinggi sehingga rahimnya dipilih oleh Allah s.w.t untuk mengandungkan Nabi Isa.

6) Siti Asiah

- Isteri Firaun yang tinggi imannya dan tidak gentar dgn ujian yang dihadapinya daripada Firaun Laknatullah.

7) Siti Aminah

- Wanita mulia yang menjadi ibu kandung Rasullullah. Mendidik baginda menjadi insan mulia.

8) Siti Muti'ah

- Isteri yang patut dicontohi dan dijanjikan Allah syurga untuknya kerana setianya kepada suami, menjaga makan minum, menyediakan tongkat untuk dipukul oleh suaminya sekiranya layanannya tidak memuaskan hati, berhias dengan cantik untuk tatapan suaminya sahaja.

9 ) Siti Zubaidah

- Wanita kaya dermawan yang menjadi isteri Khalifah Harun Al-Rashid. Sanggup membelanjakan semua hartanya untuk membina terusan untuk kegunaan org ramai hanya niat kerana Allah s.w.t.

***Kepada yang bukan namanya Siti,contohi juga sifat dan budi pekerti yang dimiliki oleh 9 Siti ini.InsyaAllah akan mendapat title wanita Solehah!***

Selasa, 11 Mei 2010

' Ibubapa bukan liabiliti '

Inilah cerita benar. Cerita benar seorang penulis yang Berjaya. Beginilah
kisahnya...
Entahlah apa yang selalu bermain pada fikiran ayah. Apabila saya ingin
pulang kembali ke kota, dia kerap minta duit. Seakan-akan mendesak....
" Ada duit? Minta ayah sedikit.."

Saya masih ingat waktu itu kehidupan saya terlalu sukar. Untuk mendapat
seratus ringgit di dalam poket pada satu-satu masa pun payah. Kalau balik
kampung selalunya duit yang ada hanya cukup-cukup tambang. Mujurlah, isteri
dan anak-anak saya sudah faham. Alhamdulilah mereka 'sporting' dan tidak
banyak meragam.


"Emak, ayah asyik minta duit. Bukan tak mahu bagi, tapi saya memang tak ada
duit," Bisik saya kepada emak. Emak seperti biasa, berwajah selamba, sukar
ditembak reaksinya.

" Bagilah beberapa yang ada," cadang emak pendek.
"Takkan 5 ringgit?"

Emak mengganguk.
Saya rasa bersalah untuk memberi ayah wang sebanyak itu. Apalah yang boleh
dibeli dengan wang 5 ringgit....Tapi kerana tidak mahu menghampakan harapa
ayah dan ikutkan cadangan emak, saya gagahi juga memberinya.

Ayah selalunya tersenyum menerima pemberian saya. Tetapi yang mengejutkan
ialah apabila kami sekeluarga berada dalam perut bas dalam perjalanan pulang
ke kota . Di kocek anak saya sudah terselit wang sepuluh ringgit. Siapa yang
bagi kalau bukan ayah? 10 tolak 5, saya masih 'untung' 5 ringgit. Geli hati
mengenangkannya.

Begitulah selalunya tahun demi tahun. Apabila kami pulang ziarah ke kampung,
saya akan memberi pemintaan ayah. Kengkadang terlupa, tetapi ayah akan
selalu mengigatkan. Akhirnya, saya memang sediakan peruntukan khas untuk
diberikan kepada ayah setiap kali pulang kampung. Kedudukan ekonomi saya
yang masih goyah kekadang hanya mengizinkan wang dua ringgit untuk diberikan
kepada ayah. Ironinya, ayah tetap dengan pemintaannya dan tetap tersenyum
apabila menerima. Tidak kira berapa jumlahnya. Emak terus-terusan selamba.
Saya masih sukar menandingi ketajaman rasa seorang isteri (emak) dalam
memahami hati suaminya (ayah).

Begitupun setiap kali dalam perjalanan pulang, kocek anak saya akan jadi
sasaran. Kekadang itulah duit pelengkap membeli tiket pulang. Ayah akan
setiap memasukkan duit yang melebihi jumlah saya berikan kepadanya. Saya
tidak mengambil masa lama untuk memahami apa maksud tersirat disebalik
perlakuan ayah itu. Dia meminta wang pada saya bukan kerana 'tidak ada',
tetapi dia ada sesuatu yang lebih besar ingin dicapainya atau
disampaikannya.


Namun, secara bertahap-tahap buku tulisan saya semakin mendapat sambutan.
Bukan itu sahaja, perniagaan yang saya mulakan secara kecil-kecilan semakin
membesar. Kalau dulu kami pulang ke kampung dengan bas, tetapi selepas
beberapa tahun saya pulang dengan kereta milik sendiri. Saya masih ingat
komen ayah ketika saya pulang dengan kereta kecil Kancil milik kami sendiri.

"Nanti, besarlah kereta kamu ini...." ujur ayah senyum.

Apapun saya tetap memenuhi permintaan ayah setiap kali pulang ke kampung.
Wang saya dahulukan kepadanya. Dan ayah juga konsisten dengan sikapnya, ada
sahaja wang yang diselitkan dalam kocek anak saya.

" Eh tak payahlah ayah..." sekarang saya mula berani bersuara. Ekonomi
keluarga sudah agak stabil. Malu rasanya mengambil duit ayah walaupun
perantaraan pemberian datuk kepada cucunya. Saya tahu dan sedar, hakikatnya
ayah hendak memberi kepada saya sejak dulu, tetapi sengaja atau tidak ingin
saya merasa segan, duit diberi melalui anak.

"Kenapa, dah kaya?" usik ayah. Hendak tak hendak, duit dikocek anak tetap
diselitkannya. Cuma sekarang bezanya, duit itu tidak lagi 'dikebas' oleh
saya. Dan dalam hati, saya mula berasa senang kerana jumlah yang saya
berikan kepada ayah, kini sudah melebihi apa yang mampu diselitkan ke kocek
anak saya. Tidak semacam dulu lagi, duit pemberian ayah kepada anak saya
sentiasa melebihi duit pemberian saya kepadanya.

Masin sungguh mulut ayah. Tidak sampai tiga tahun, kami bertukar kereta!. Di
samping menulis, saya menjadi penerbit. Perniagaan semakin rancak. Oleh
sebab bilangan anak bertambah dan keperluan kerja yang meningkat saya sudah
membeli MPV utuk kegunaan harian. Anak-anak mula menjejak menara gading.
Kehidupan semakin laju dan aktiviti semakin rancak. Namun sibuk sekalipun
saya tetap pulang menziarahi ayah dan ibu. Anehnya ayah tetap memberi kepada
anak saya walaupun kini saya telah dikenali sebagai korporat yang berjaya.
Rupa-rupanya, ayah memberi bukan kerana kekurangan atau kelebihan kami,
tetapi dia MEMBERI KERANA ALLAH. Mencontohi Allah al-Wahhab itu!

Anda ingin tah apa pesan penulis itu kepada saya? Ya, mari kongsi bersama :

" Kini aku benar-benar faham bahawa ibu ayah yang tua bukan beban dalam
kehidupan di dunia, lebih-lebih lagi dalam kehidupan di akhirat. Mereka
bukan 'liabiliti' tetapi sebenarnya aset untuk kita (walaupun istilah itu
sebenarnya kurang atau tidak tepat kerana ibubapa bukan benda). Rugi betul
siapa yang mempunyai ibu bapa yang telah tua tetapi mengabaikannya.

"memberi kepada ibu bapa hakikatnya memberi kepada diri sendiri. Walaupun
itu bukan niat kita ketika memberi, tetapi percayalah rezeki berganda akan
pulang kepada kita semula. DOA MEREKA MUSTAJAB. Harapan mereka kenyataan. Kasih mereka bekalan. Benarlah sepertimana sabda Rasulullah s.a.w, keredhaan Allah terletak kepada keredhaan ibu bapa."


Baiklah, inilah sebenarnya rahsia 'perniagaan' yang jarang-jarang
diperkatakan oleh tokoh korporat. Juga tidak pernah ditulis dalam mana-mana
buku perniagaan. Masih punya ibubapa? MEMBERILAH KEPADA MEREKA. Tidak ada?
Tidak mengapa, memberilah kepada anak-anak anda. Tidak ada juga? Memberilah kepada sesiapa sahaja. Kita sentiasa berfikir untuk memberi. Memberi kepada orang lain bererti memberi kepada diri kita sendiri walaupun itu bukan maksud kita ketika mula memberi !



Sahabat sekelian,

Cerita dibawah menjadi IBRAH bagi kita semua.

Apa yang paling utama dalam memberikan khidmat terakhir kpd ibu ayah ialah MEMANDIKAN JENAZAHNYA, MENGKAPANKAN TUBUH MULIANYA, MENYEMBAHYANGKAN JENAZAH NYA DAN MENGKEBUMIKAN JENAZAHNYA. Lakukan dengan tangan2 kita sebagai anak2. Lakukan sahabat, lakukannya jika ditakdirkan ibu ayah kita meninggal dunia.

Saya menangis apabila ada sahabat saya menceritakan bagaimana ibu kepada Tuan Guru Dr Harun Din meninggal dunia. Bacalah sahabat pengalaman Dr Harun Din dan keluarganya.

Jiran kpd ibu Dr Harun Din (DrHD) menziarah ibunya pada waktu petang selepas asar. beliau memberi salam tetapi tak menyahut salamnya. Beberapa kali salam diberikan tapi tak ada jawapan. Maka jirannya itu mencari ruang mencari ibu DrHD, akhir nya terlihat ibunya sedang sujud dalam solat. lalu jiran ini balik ke rumah dahulu. beberapa minit kemudian, datang semula berjumpa ibu DRHD, dilihatnya masih sujud. firasat jirannya, ini ada yang tak kena. Lalu masuk ke rumah utk melihat dr dekat ibu DrHD. Rupa2nya, ibu DrHD telah kembali ke rahmatullah dalam masa ibunya sujud menghadap Allah. Ya Allah mulianya kematian ibu DrHD.

Perkara yg paling comel yg dilakukan keluarga DrHD ialah, menyempurnakan dgn tangan2 anak2 jenazah ibunya. Mandikan ibu, kapan ibu, sembahyangkan ibu dan kebumikan tanpa diusik orang lain ke atas tubuh ibunya. Ada jiran2 yg ingin melakukannya tetapi ditolak oelh Dr Harun Din, hasan Din dan Ishak Din dengan hujjah, "BERILAH SAYA SEKELUARGA PELUANG MEMBUAT KHIDMAT YG TERAKHIR UTK IBU". Ketika huja itu diberikan, seluruh masyarakat yg hadir melinangkan air mata kerana tawaaduk dan alimnya anak2 ibu itu. Paling menyayatkan hati masyarakat adalah apabila ketiga2 adik beradik ini iaitu Harun Din, Hasan Din dan Ishak Din turun sendiri ke lubang lahad mengebumikan jenazah ibunya. Ada beberapa orang yg hadir, memohon dan berkata,"Wahai Tuan Guru, biarlah kami buat semuanya ini menurunkan jenazah ibu Tuan Guru." Permintaan ini ditolak oleh DrHD dgn hujah yg sama "Berilah kami adik beradik peluang mengebumikan jenazah ibu ini kali terakhir". Seluruh yg hadir di kuburan ketika itu, mencurahkan airmata tawadduk di atas akhlak anak2 ibu yang diasuh hingga se"alim" sedemikian. Peristiwa ini disempurnakan hingga selesai.
HEBAT IBU ini membina akhlak dan keilmuan anak-anak mereka, maka tidak hairanlah kita semua bahawa DrHD , hasan Din dan Ishak Din memang disegani oelh kawan dan lawan di Bumi Malaysia ini kerana "AKHLAK"nya yang mulia dan ALIM nya mereka.
Terus terang sahabat, ketika saya mendengar cerita ini, air mata saya melinang apabila tergambar ketika saya dan 11 orang adik beradik menguruskan jenazah ibu bersama Feb 2009 yang lalu. Ya Allah, rahmatilah ibu kami semua. Rahmatilah mereka dan Ampunkanlah kami.
Wallahu A'lam.
Baca hayati, selami dan insafi...... Amalkan, doa ibu bapa amat mustajab... Bahagia dunia akhirat...

Sabtu, 1 Mei 2010

Sambil2 berehat mari sahabat2 kita merenungi diri sendiri..

Menurut Islam, menurut keterangan dalam AL QURAN DAN AL HADITS dikemukakan dgn jelas dan tegas, bahawa fasa2 yg dilalui olih setiap jiwa atau roh manusia itu menjadi 4 perumahan, setiap perumahan yang satu pasti lebih besar dan lebih luas keadaannye dari perumahan yg ditempati sebelumnye. perumahan2 yg dimaksudkan itu adalah merupakan alam yang ditempuh manusia, dan itulah merupakan fasa2 atau tahap hidup manusia.

Fasa2 yg dilalui olih setiap jiwa atau roh manusia yang 4 itu adalah kehidupan di..

1. Alam kandungan.
2. Alam dunia.
3. Alam kubur (barzakh).
4. Alam akhirat.

Keempat alam yang ditempuh setiap jiwa dan roh manusiaitu, benar2 telah dikemukekan dalam AL QURAN DAN AL HADITS, ybg uraianye seperti berikut..

1.ALAM KANDUNGAN..

Semase manusia itu masih dalam kandungan ibu, dan pada mase itu lah proses kejadian manusia. Allah ciptakan manusia dari suatu saripati berasal dari tanah. dari saripati itulah ALLAH jadikan air mani yang disimpan didalam tempat yg kukuh iaitu rahim. kemudian airmani itu ALLAH jadikan segumpal darah, dan segumpal darah lalu ALLAH jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu ALLAH bungkus dgn daging. setelah itu barulah ALLAH menjadikanye makhluk yg berujud manusia seperti kite. jadi pada tahap pertama ini manusia telah mengalami hidup didalam kandungan yg kadaan disitu amatlah sempit, terbatas, byk kesukaran dan penuh kegelapan. dan pada masa itu manusia blum mengerti ape2 situasi..

kemudian disebut dalam sebuah HADITS bahawa permulaan sekali ALLAH menghidupkan manusia dalam kandungan yakni permulaan ALLAH TA'ALA mengeruniakan roh kedalam tubuh manusia. apabila telah berada didlm kandungan ibu selama 120 hari, iaitu setelah berwujud sekekat daging. pada waktu itulah ALLAH mengutus malaikat untuk meniupkan roh kedalam tubuhnye dan malaikat diperentah dalam 4 perkara..

1. menuliskan ketetapan rezekinye.
2. ajalnye.
3. amalnye.
4. dan menjadi orang celaka atau bahgia.

sesudah lebih kurang 9 bulan lamenye berada didalam rahim itu yg dikandungnye dgn susah payah. maka lahirlah manusia itu kealam ujud dalam kadaan yg masih kecil dan lemah, tidak ada daya dan kekuatan. tidak ada ilmu dan harta, maka barulah manusia akan mengalami fasa kehidupan ke dua iaitu ALAM DUNIA..
2. ALAM DUNIA..

Setelah manusia itu mengalami kehidupan dalam fasa pertama didalam kandungan selame 9 bulan lamanye.. dan ALLAH melahirkannye dari kandungan ibu ke ALAM DUNIA dgn belum mengetahui suatu ape pun. kemudian baru lah ALLAH mengurniakan penglihatan dan pendengaran serta hati tujuan utamanye adalah untuk mengejar kebaikan bagi yang berakal sehat.. tetapi semangkin bertimbun2 kejahatan bagi yang tidak sempurna akalnye.. olih sebab itu dunia ini dapatlah dianggap sebagai sebab2dapat di perolehi KEBAHGIAAN DAN KECELAKAAN.. kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan..

MENGAPA JADI BEGITU..

kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.. dapatlah dibuktikan dgn kelakuan2 dan hal2 yg mesti dilalui olih setiap manusia. sebagai bukti dan kenyataanye diberikan beberape contoh.. ada pun manusia dulunye kecil sudah menjadi besar, dulu kanak2 sekarang sudah remaja, yang masih mude sekarang sudah menjadi tua.. dan yang sihat sekarang sakit, dulu bolih berjalan sekarang sudah lumpuh.. kalau dulu rambut nye hitam sekarang penuh dgn uban sebagai amaran dari ALLAH.. pipi yang gebu dan tegang sekarang sudah berkedut seribu.. dulu segak bergaya sekarang bongkok tak bermaya..
dan kalau dulu kaya sekarang miskin .. dulu berkerje dan menjadi orang berkuase sekarang dah pencen dan tidak dipedulikan lagi..
Itu semuaadalah datangnye malakul maut manusia dari sedikit. yang kemudiannye manusia hidup didunia ini akan mengalami kematian. jadi kehidupan fasa kedua, yaknie kehidupan di ALAM DUNIA ADALAH SEMENTARA SAJA.. segala kenikmatan dunia walau ape pun bersifat sementara.

Didalam AL QURAN ALLAH TA'ALA telah banyak memberikan peringatan2 dan keterangan2 mengenai sifat2 kehidupan dunia..

1. kehidupan dunia adalah merupakan mainan dan sende gurau..

2. kehidupan dunia sesuatu yang melalaikan serta merupakan perhiasan untuk bermegah2 dan berbangga2 dalam banyak harta dan anak.

3. kenikmatan hidup didunia dengan kenikmatan hidup diakhirat hanyalah sedikit..

4. kehidupan dunia ibarat hujan yg turun lalu menumbuhkan tanam tanaman dibumi diantara nye dimakan manusia dan binatang ternakan..

5. kehidupan didunia ibarat air hujan yg turun dari langit lalu suburlah tumbuh tumbuhan dimuke bumi, padahal tumbuh tumbuhan itu lalu menjadi kering dan musnah terkene angin..

6. harta dan anak2 hanya merupakan perhiasan kehidupan dunia..

7. kehidupan didunia bagi orang2 KAFIR merupakan perhiasan yg indah..

Olih itu dalam kesempatan menempuh kehidupan pada tahap kedua ini,yakinilah hidup diALAM DUNIA janganlah terpedaya dgn kemewahan, kemegahan, kesenangan dan jangan lah TERTIPU dengan pujukan syaitan dalam mentaati ALLAH..Akan tetapi kejarlah dan bersegeralah memperbanyakan amalan soleh dlm kesempatan yg telah diberikan dgn umur itu sebagai bekal untuk menempuh kehidupan dialam selanjutnye ia itu ALAM KUBUR (barzakh)..
Di alam dunia itu keadaan manusia berbangsa2, bersuku2 dan berlainan kulit dan bahasenye.. kehidupan manusia di alam dunia ini ada yg fakir, miskin, kaya, pangkat, cerdik pandai. bodoh, mulia dan hina..
itulah manusia2 dialam dunia menurut karyanye masing2. dan mengikut akidah manusia itu ada yg kafir, musyrik, murtad, munafiq, fasik dan ada pula yang muslim dam mukmin..
ape pun mengikut penilaian dan pandangan kaca mata ALLAH, identiti2 manusia yg berbeza2 itu adalah sama.. dan yg paling mulia menurut ALLAH hanyalah orang yg paling bertakwa di antara mereka..

jadi bekal yg paling baik dlm kehidupan dialam dunia untuk mendaki kealam selanjutnye tidak lain hanyalah TAKWA kepada ALLAH..

Kerana kehidupan dialam dunia ini merupakan kehidupan yg sifatnye hanye sementara, maka setelah ajal yg dicatat malaikat sewaktu manusia diberi roh untuk hidup dialam dunia telah sampai , maka manusia mengalami kematian . dan setelah mati inilah manusia akan menempuh alam selanjutnye, alam yg lebih luas lagi iaitu ALAM BARZAKH..
3. ALAM KUBUR ( barzakh )

Setelah manusia itu mengakhiri hidupnye di alam dunia, iaitu MATI, maka selanjutnye ia dikuburkan dan mengalami perpindahan alam lagi iaitu perpindahan di ALAM KUBUR (BARZAKH )..
sifat dan keadaan alam yg ketiga ini lebih luas.. sebagai perupamaan dapatlah dikatakan bahwa perbandingan antara alam kubur dan alam dunia ada lah sebagaimana alam sewaktu masih dalam kandungan ibu.

Kehidupan dialam barzakh ini sifatnye juga hanya sementara waktu, iaitu hingga datangnye hari kiamat.. sebab setelah datangnye hari kiamat akan ada kehidupan lagi iaitu kehidupan fasa ke 4 dan terakhir iaitu kehidupan ALAM AKHIRAT..

Maka apabila telah tiba waktu yang ditentukan iaitu kematian , tidaklah mereka dapat mengundurkan barang sesaat pun dan tidak pula mendahulukan..

secara jelas mengenai keluarnye roh dari tubuh ada pun rase berat dan ngeri serta sakitnye pencabutan roh dari tubuh disaat sakaratul maut itu digambarkan kira2 300 sakitnye pukulan dengan pedang..

Adapun para mukmin iaitu orang2 yang benar2 beriman dan bertakwa kpd ALLAH maka keluarnye roh dari jasadnye amatlah pelan namun walaupun perlahan tetap masih terase juge teramat sakit dan ngeri..

Bagi orang2 kafir , munafiq dan musyrik keluarnye roh dari jasadnye ditarik dan direntap dgn cara yg keras olih malaikat izrail as.. alangkah berat dan ngerinye..

Setelah meninggal maka keluarlah cincin yang mahal dijari dan melepaskan pakaian dari badan dan bagi para alim ulamak sama melepaskan serban dari kepalanye untuk dimandikan..

Dikala itu rohnye memanggil ketika ia melihat mayat dalam keadaan telanjang dengan suara yang seluruh makhluk mendengarnye kecuali jin dan manusia...

Roh berkata: " Wahai orang yang memandikan, kuminta kepada mu
kerana ALLAH, untuk melepaskan pakaianku dgn pelan2.
Sebab disaat aku beristirehat dari seretan malakul maut.

Dan jika ia disiram air maka berteriaklah mayat seperti
itu..

Mayat berkata: "wahai orang yang memandikan roh ALLAH, janganlah
janganlah engkau menuangkan air mu dalam kadaan
panas. Dan janganlah engkau jadikan airmu dgn panas
dan janganlah jadikan dingin. sebab tubuhku terbakar
dari lepasan roh.. dan jika mereka memandikan maka
berkatalah roh..

Roh berkata: " Demi ALLAH wahai orang2 yang memandikan, janganlah
engkau mengosok aku dgn kuat. sebab tubuh ku luka2
dengan keluarnye roh..
Dan setelah selesai dari memandikan dan diletakan pada KAFAN serta kedua telapaknye telah diikat, maka mayat memanggil2 " Wahai orang2 yg memandikan, janganlah kuat2 dalam mengkafani kepala ku, sehingga aku dapat melihat wajahku, anak2 ku dan kerabat ku. sebab ini adalah merupakan penglihatanku yang terakhir kpd mereka. adapun aku pada harini memisahkan mereka, dan aku tak akan melihat mereka sampai hari kiamat"..

Jika mayat dikeluarkan dari rumah maka mayat menyeru " Demi ALLAH, wahai jamaahku , aku telah meninggalkan isteriku (Suamiku) , menjadi janda. maka janganlah kamu menyakitinye. anak2 ku telah menjadi yatim, maka jangan kamu menyakiti mereka.
Sesungguhnye pada harinie aku dikeluarkan dari rumahku, dan aku tidak akan kembali kepada mereke buat selame2nye..

Setelah mayat diletakan pada keranda, ia memanggil " Demi ALLAH wahai jamaahku, janganlah kamu mempercepatkan aku sehingga aku mendengar suara ahliku, anak2ku dan para kerabatku. sesungguhnye aku pada hari ini memisahkan mereka sehingga hari kiamat.

Dan mayat itu dibawa dalam keranda, dan mereka melangkah kan kaki tiga langkahan , maka ia memanggil dgn suara yg segala sesuatu mendengarnye kecuali jin dan manusia.

ROH BERKATA: " wahai para kekasih ku, wahai saudara2 ku, wahai para anak2ku, janganlah kamu semua diperdayakan dunia sebagaimana ia memperdayakan aku.. dan janganlah kamu memperbuat mainan di masa ini, sebagaimana ia mempermainkan aku. hendaklah kamu semua mengambil ibarat kepada ku. Sesungguhnye aku tinggalkan ape yang telah aku kumpulkan untuk para ahli warisku. dan sedikit pun mereke tidak akan menanggung kesalahanku.
Adapun di dunia ALLAH menghisab aku, padahal kamu sekelian merase senang dgn keduniaan. dan mereka juga tidak mau mendoakan aku.."
Mereka pun menyembahyangi jenazah, dimana sebahgian ahli2 dan teman2nye telah pulang dari tempat solat, maka mayat pn berkata..

"Demi ALLAH wahai saudaraku, sesungguhnye aku lebih mengetahui bahawasenye mayat itu lupe didalam hidup. akan tetapi kamu jangan melupekan aku dalam kecepatan ini sebelum kamu semua menimbun aku, sehingga kamu semua menyaksikan kepada tempatku. wahai saudara2 ku, sesungguhnye keadaanku lebih mengetahui bahasenye wajah mayat lebih dingin daripada air yg dingin dalan hati yg hidup. tetapi jangan lah kamu pulang dgn kecepatan ini".

Jika mereka meletakan jenazah disisi kubur, maka berkatalah mayat..
" Demi ALLAH wahai jamaahku, wahai saudara2ku, Aku mendoakan kamu, tetapi kamu semua terlupe dan tidak mendoakan aku.."

Jika meletakan diliang kubur, maka jenazah berkata..
"Demi ALLAH wahai para ahli warisku, bukankah aku mengumpulkan harta yg banyak dari keduniaan cuma aku tinggalkan untuk kamu semua ?.. Maka hendaknye kamu mengingati ku dgn memperbanyakkan kebaikan. aku telah mengajar kamu Al Quran dan adab kesopanan. dan janganlah kamu melupekan aku dari doa.."
LARANGAN MERATAPI MAYAT DAN BAHAYANYE..

Ada orang yang apabila ditinggalkan mati keluarganye lalu membesar2kan tangisanye, meratap , menjerit dan merobek2 baju seolah2 tidak redha dgn ketentuan ALLAH.. biasenye dilakukan olih kaum wanita yang tidak teguh imannye.. yang terlupe ape yang ALLAH berikan kepada kita isteri atau suami, anak2 dan saudara mara adalah pinjaman dan bersifat sementara.. meratap yg sedemikian adalah dilarang olih agama dan hukumnye haram. sehingga sekiranye seseorang itu berbuat demikian amat besar sekali bahayanye terhadap simati.. mayat yg diratapi didalam kubur akan disekse menurut ape yg dijeritkan dalam ratapan keluarganye.. Rasulullah SAW juge tidak mengaku umat.

Dua macam dalam kelakuan manusia dalam menjerumuskan manusia dalam kekufuran iaitu:
1. Menghina nasab keturunan orang.
2. Menangisi mayat sambil merintih.

Dalam sebuah hadith ada menyebut..
"Merintih itu termasuk kebiasaan jahiliah. dan orang yg merintih, jika ia mati sebelum bertaubat, maka ALLAH akan memotong untuknye pakaian dari aspal dan baju dalam dari nyala api neraka".

Rasulullah SAW bersabda:

" sesiape yang ditangisi dgn suara dan rintihan, maka akan tersekse sebagaimana rintihan itu pada hari kiamat.."
MAYAT SESUDAH DIKUBURKAN..

Sesudah mayat itu telah dimasukan dalam liang kubur lalu di timbus dgn tanah dan dibacakan talkin dan doa orang2 yang mengusung dan mengantarnye pun semua sekali pulang meninggalkanye, maka jadilah ia sendirian dalam kubur yg sempit, gelap gelita, tiada teman, makanan ataupun minuman.

bahawa bila seseorang itu sudah mati dan berada dialam kubur, maka ia akan mengetahui kalau dirinye sebagai ahli syurga atau ahli neraka.sebab didalam kubur itu sudah diperlihatkan akan tempat2 mereka. sekiranye ahli syurga akan diperlihatkan akan indah dan nikmatnye syurga dan sekiranye ahli neraka akan diperlihatkan ngeri dan dahsyatnye seksaan dan azabnye api neraka.

Dari keterangan2 diatas dapat memberikan pengertian bahawa kadaan mayat dikubur itu pada hakikatnye dapat mengalami hal2 sebagaimane berikut..

1. Bagi mayat calon ahli syurga sudah dibukakan pintu syurga dan diperlihatkan tempat tinggalnye disyurga.

2. Mereka cukup gembira merasekan kenikmatan didalam kubur.

3. Bagi calon Ahli syurga kuburnye diperluas 70 hasta dan kuburnye menjadi terang.

4. Bagi mayat calon ahli neraka kuburnye disempitkan hingga remuk redam tulang rusuknye, ia diliputi kesengsaraan, ketakutan, kecemasan dan kesedihan dan diperlihatkan baginye bakal tempat tinggalnye dineraka kelak.

5. Keadaan seperti ini diperlihatkan setiap pagi dan petang hingga datangnye hari kiamat..
Blog Widget by LinkWithin