Jumaat, 31 Julai 2009

BERSETUBUH SEBELUM MANDI HAID??

Antara perkara yang diharamkan ke atas perempuan perempuan yang sedang dalam ialah melakukan persetubuhan, ini adalah berdasarkan maksud firman Allah SWT : Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hukum) haid. Katankanlah : "Darah haid itu satu benda yang menjijikkan ( dan mendatangkan mudarat)". Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan (jangan bersetubuh dengan isteri kamu) dalam masa datang darah haid itu, dan janganlah kamu menghampiri mereka (untuk bersetubuh) sebelum mereka suci. Kemudian apabila mereka sudah bersuci maka datangilah mereka menurut jalan yang diperintahkan oleh Allah kepada kamu. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang yang sentiasa bersucikan diri.
(Al- Baqarah 222)

Berdasarkan kepada maksud ayat di atas bersetubuh setelah kering haid tetapi belum mandi hadas besar hukumnya haram kerana suci dikira selepas mandi hadas besar. Maksud bersuci dalam ayat di atas adalah mandi wajib.

Ada pendapat mengatakan perempuan yang belum mandi hadas dia masih dalam najis kerana darah haid itu najis. Sayyidina Umar r.a mengatakan bersetubuh dengan perempuan yang di dalam haid itu berkemungkinan boleh membawa anaknya menjadi cacat pada tubuh badan atau tercedera matanya seperti buta dan sebagainya. Hal ini berlaku apabila seorang bertanya Sayyidina Umar r.a kenapa anaknya menjadi hitam macam Habsyi, lantas Sayyidina Umar r.a bertanya adakah kamu melakukan persetubuhan semasa isteri kamu sedang haid : Jawabnya "bahkan". Sayyidina Umar r.a berkata itulah sebabnya. Bersetubuh ketika dalam keadaan haid adalah haram dan berdosa.
WALLAHUA'LAM

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Blog Widget by LinkWithin